Awas, Minum Teh Terlalu Panas Bisa Tingkatkan Risiko Kanker Esofagus

Editor | Kamis, 30/Des/2021 16:51 WIB
Minum teh memiliki banyak manfaat bagi kesehatan.

RKNMedia.com - Banyak studi menyarankan minum teh untuk mencegah kanker. Pasalnya, teh memiliki kandungan antioksidan yang tinggi. Namun, suhu penyajian teh yang terlalu tinggi justru dapat meningkatkan risiko kanker.

Peneliti dari American Cancer Society, Farhard Islami mengungkapkan kebiasaan minum teh dalam suhu yang terlalu panas dapat meningkatkan risiko kanker esofagus. Suhu yang dikategorikan terlalu panas apabila mencapai di atas 60 derajat Celsius.

"Oleh karena itu, disarankan untuk menunggu suhu minuman panas menurun sebelum meminumnya," ujar Farhard Islami seperti dilansir dari laman Express, baru-baru ini.

Pernyataan ini didasarkan pada temuan dalam studi yang dilakukan oleh Islami dan tim. Studi yang dimuat pada International Journal of Cancer ini melibatkan lebih dari 50 ribu partisipan.

Selama studi, para partisipan memberikan berbagai informasi seputar faktor risiko yang mereka miliki terkait kanker. Pada wawancara pertama, para partisipan diminta untuk menyeruput secangkir teh panas dengan suhu 75 derajat Celsius.

Para partisipan lalu ditanya mengenai seberapa dekat suhu penyajian teh tersebut dengan preferensi suhu penyajian teh yang mereka sukai. Peneliti lalu memantau kesehatan para partisipan selama beberapa tahun.

Hasil studi menunjukkan bawa partisipan yang minum kurang dari 700 ml teh lebih panas dari 60 derajat Celsius per hari memiliki risiko kanker esofagus jenis karsinoma sel skuamosa hampir dua kali lipat atau 90 persen lebih tinggi.

"Dibandingkan dengan partisipan yang minum (teh) kurang dari 700 ml per hari (dengan suhu) di bawah 60 derajat Celsius," jelas Farhard.

Temuan ini semakin memperkuat bukti adanya hubungan antara minuman panas dengan kanker esofagos jenis karsinoma sel skuamosa.

Berdasarkan temuan ini pula, Islami berharap agar kebiasaan menunggu suhu minuman panas menurun di bawah 60 derajat Celsius sebelum meminumnya dapat menjadi anjuran publik.

Akan tetapi, ahli menilai peningkatan ini bersifat relatif terhadap prevalensi penyakit di suatu negara. Sebagai contoh, kebiasaan minum teh panas bersuhu di atas 60 derajat Celsius mungkin dapat meningkatkan risiko kanker esofagus hingga hampir dua kali lipat.

"Jadi, sesuatu yang meningkatkan risiko penyakit ini, meski hanya sedikit, akan memiliki dampak yang besar," ujar Cancer Research UK.

Kendati begitu, peningkatan risikonya mungkin tidak setajam itu. Di Inggris misalnya, kanker esofagus memiliki prevalensi yang rendah yaitu hanya tiga dari 100 kasus kanker baru. Di samping itu, Inggris juga memiliki budaya minum teh yang berbeda dengan Iran.

"Sebagian besar orang di Inggris menambahkan susu dingin ke teh mereka, yang membuat suhunya mendingin lebih cepat," ujar Cancer Research UK.

Namun Cancer Research UK menyoroti ada banyak faktor lain yang lebih memiliki pengaruh terhadap risiko kanker esofagus dibandingkan minum teh panas. Faktor-faktor risiko tersebut di antaranya ialah merokok dan konsumsi alkohol.***



TAGS : manfaat teh kanker esofagus minuman panas zat antioksidan teh

Baca Juga :

Related Post