KPK Sita Dokumen Penggeledahan di Kepri terkait Kasus Korupsi Cukai

Editor | Minggu, 07/Mar/2021 18:35 WIB
Plt Juru Bicara KPK Ali Fikri. (Ist)

Tanjunpinang, rknmedia.com - Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) menyita berbagai dokumen dari penggeledahan di tiga rumah yang berlokasi di Kota Tanjungpinang, Kepulauan Riau (Kepri), Selasa (2/3).

Penggeledahan itu dilakukan dalam penyidikan kasus dugaan korupsi pengaturan barang kena cukai dalam pengelolaan Kawasan Perdagangan Bebas dan Pelabuhan Bebas Bintan Wilayah Kabupaten Bintan, Kepri Tahun 2016-2018.

"Di tiga lokasi tersebut, ditemukan dan diamankan berbagai bukti di antaranya sejumlah dokumen yang terkait dengan perkara ini," kata Plt Juru Bicara KPK Ali Fikri dalam keterangannya di Jakarta, Rabu (3/3).

Tim penyidik KPK menggeledah tiga rumah dari pihak-pihak yang terkait kasus tersebut masing-masing berlokasi di Jalan Sultan Sulaiman, Perumahan Rawa Sari, dan Jalan Haji Ungar.

"Selanjutnya seluruh dokumen tersebut akan diverifikasi dan dianalisa untuk dilakukan penyitaan sebagai barang bukti guna melengkapi berkas perkara penyidikan perkara dimaksud," ucap Ali.

Sebelumnya pada Senin (1/3), tim penyidik KPK juga telah menggeledah di empat lokasi, yakni Kantor Bupati Bintan, Kantor Badan Pengusahaan Kawasan Bintan (BP Bintan), rumah kediaman di Jalan Pramuka Lorong Sumba Tanjungpinang, dan rumah kediaman di Jalan Juanda Tanjungpinang.

Dari empat lokasi tersebut, juga ditemukan dan diamankan barang bukti diantaranya berbagai dokumen yang terkait kasus tersebut.

Diketahui, KPK saat ini tengah mengusut kasus dugaan korupsi terkait pengaturan barang kena cukai dalam pengelolaan Kawasan Perdagangan Bebas dan Pelabuhan Bebas Bintan Wilayah Kabupaten Bintan.

Dengan adanya penyidikan tersebut, KPK telah menetapkan tersangka dalam kasus tersebut.

Kendati demikian, KPK saat ini belum dapat menyampaikan secara detil terkait kasus dan siapa pihak yang telah ditetapkan sebagai tersangka dalam kasus tersebut.

Sebagaimana kebijakan Pimpinan KPK bahwa pengumuman tersangka akan dilakukan saat penangkapan atau penahanan telah dilakukan terhadap para tersangka.



TAGS : KPK Bea Cukai Korupsi Cukai Kepri Ali Fikri

Baca Juga :

Related Post